alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Rudapaksa Siswi SMA, Dua Remaja di Ketapang Terancam 12 Tahun Penjara

Husna Rahmayunita Jum'at, 28 Mei 2021 | 18:27 WIB

Rudapaksa Siswi SMA, Dua Remaja di Ketapang Terancam 12 Tahun Penjara
Ilustrasi pemerkosaan. (Antara)

Tindakan asusila tersebut dilakukan oleh empat orang.

SuaraKalbar.id - Pelaku pemerkosaan siswi SMA di Ketapang, Kalimantan Barat (Kalbar) terancam hukuman berat.

Tindakan asusila tersebut dilakukan oleh empat orang masing-masing berinisial MA (16), HA (15), AS (17) dan RG (17).

MA, AS dan RG merupakan pelajar kelas 10 SMA, sedangkan HA baru lulus SMP.

Kapolres Ketapang, AKBP Wuryantono menerangkan tersangka HA dan RG terancam dengan Pasal 285 KUHP yaitu tentang persetubuhan secara paksa dan dengan cara mengancam dan disertai perbuatan cabul dengan ancaman maksimal 12 tahun kurungan penjara.

Baca Juga: Kasus Pemerkosa Mau Nikahi Korban, Tsamara Beri Komentar Menohok

"Sedangkan kepada tersangka AS dan MA diancam dengan pasal 286 KUHP yaitu tentang perbuatan cabul dengan ancaman maksimal sembilan tahun kurungan penjara," ujar Kapolres Ketapang, AKBP Wuryantonoseperti dikutip dari Antara, Kamis (28/5/2021).

Sebelumnya, seorang siswi SMA lapor polisi setelah digilir oleh empat orang pria.

"Kasus pemerkosaan itu, menurut pengakuan korban berawal dari, dirinya pada Selasa (25/5) sekitar pukul 15.00 WIB dijemput oleh saksi MR (teman dekat korban) untuk berjalan-jalan," sambung Wuryantono.

Namun korban malah dibawa ke rumah pelaku RG di Jalan Mayjend Sutoyo, Gang Asam, Desa Kali Nilam, Kecamatan Delta Pawan, Kabupaten Ketapang.

Setelah di rumah itu korban bersama saksi MR sempat berhubungan badan, kemudian saksi MR keluar kamar dan meninggalkan korban sendirian, katanya.

Baca Juga: Tolak Pinangan Anak Anggota DPRD Bekasi, Ayah Korban Pemerkosaan: Akhlak Dia Dimana?

"Tidak lama kemudian keempat pelaku yaitu MA, HA, AS dan RG datang ke rumah itu, lalu memperkosa korban," ungkapnya.

Para tersangka pun telah diamankan oleh polisi untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait