alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Belajar Pandemi COVID-19 dari Wabah Kusta Mematikan di Zaman Nabi Muhammad

Pebriansyah Ariefana Kamis, 22 Oktober 2020 | 15:20 WIB

Belajar Pandemi COVID-19 dari Wabah Kusta Mematikan di Zaman Nabi Muhammad
Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar (Antara)

Ada konspirasi COVID-19.

SuaraKalbar.id - Konspirasi COVID-19 atau virus corona berseliweran di publik sejak munculnya virus corona di Cina. Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar menolak anggapan virus corona adalah konspirasi.

Terlebih konspirasi yang mengatakan bahwa tidak ada virus corona.

"Kita tidak bisa mengingkari bahwa ada virus itu Al Quran. Jika kita sebut tidak ada, itu pembodohan masyarakat," kata Nasaruddin dalam jumpa pers daring bersama Satgas COVID-19 di Jakarta, Kamis (22/10/2020).

Ia juga menolak adanya pandangan keagamaan pasrah terhadap pandemi COVID-19, sehingga tidak melakukan tindakan pencegahan dan penanggulangan akan penularan virus corona jenis baru tersebut.

Baca Juga: Alasan Hindari Corona, Rapat DPRD DKI di Puncak Dihadiri 1.000 Orang

Ilustrasi - Virus Corona (COVID-1(0. (Dok Antara)
Ilustrasi - Virus Corona (COVID-1(0. (Dok Antara)

"Penyakit itu memang dari Allah, tetapi kita diminta ikhtiar untuk mengobati. Setiap penyakit ada obatnya," kata dia.

Mantan wakil Menteri Agama itu mengatakan dengan adanya COVID-19 umat tidak boleh hanya berdiam diri. Tetapi harus berjuang untuk mengalahkan wabah tersebut.

Dalam sejarah peradaban umat manusia, kata dia, kerap ada wabah yang melanda terutama dari virus.

Di masa Nabi Muhammad SAW, terjadi penularan penyakit kusta atau lepra yang dapat mematikan.

Tanda tanda kusta [shutterstock]
Tanda tanda kusta [shutterstock]

Atas hal itu, lanjut dia, Rasulullah SAW berpesan kepada umat Islam untuk menjaga jarak dengan para pengidap kusta.

Baca Juga: Selain Wanita, Lansia dan Pasien Asma Juga Berisiko Alami Long Covid-19

Akan tetapi, Nabi Muhammad tidak mengucilkan penderita tersebut, bahkan mengajak pengidap kusta tersebut makan bersama begitu ada obat yang meringankan penyakit tersebut.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait