alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Nekat Gasak Mobil Pikap, Mahasiswa Sambas Ngaku untuk Modal Nikah

Husna Rahmayunita Selasa, 23 Februari 2021 | 19:26 WIB

Nekat Gasak Mobil Pikap, Mahasiswa Sambas Ngaku untuk Modal Nikah
Ilustrasi penangkapan.

Pelaku beraksi bersama seorang rekannya.

SuaraKalbar.id - MD, seorang mahasiswa di Sambas, Kalimantan Barat terpaksa berurusan dengan polisi karena tersandung kasus pencurian.

Dia yang berasal dari Kecamatan Jawai nekat menggasak mobil pikap bersama seorang rekannya berinisial AL.

Keduanya pun telah diamankan polisi. MD mengaku mencuri mobil pikap karena butuh modal untuk menikah.

Kapolsek Jawai, Iptu Sa'emni mengungkapkan, MD dan AL terlibat dalam pencurian mobil pikap milik Karmadi (42) warga Desa Sentebang, Kecamatan Jawai.

Baca Juga: Pencurian Motor Buat Warga Rahmadsyah Resah, Dalam Sebulan 6 Kali Terjadi

"Benar mereka berdua terlibat dalam kasus pencurian mobil. Rencananya, uang hasil penjualan mobil itu akan digunakan MD untuk menikah," jelas Sa'emni kepada sejumlah wartawan, Selasa (23/2/2021) petang.

Kasus ini bermula pada Sabtu 6 Februari 2021 sekira pukul 15.00 Wib, korban memakai mobil pikapnya yang bernomor polisi KB 8722 MD tersebut.

Setelah menggunakan, korban menyimpan kembali mobilnya di gudang meubel.

Suzuki New Carry Pick Up flat deck warna hitam solid [PT SIS].
Ilustrasi mobil pikap  [PT SIS].

"Korban kemudian menutup dan mengunci mobilnya. Sementara STNK mobil ada di laci dashboard. Korban membawa kunci mobil ke rumhnya tidak jauh dari gudang meubel," jelas Sa'emni.

Keesokannya, pada Minggu 7 Februari 2021 sekira pukul 09.00 Wib setelah korban bangun tidur, rekannya bernama Mubin datang dengan tujuan meminjam mobil.

Baca Juga: Pura-pura Mau Salat, Aksi Pencurian Uang di Kotak Amal Terekam CCTV

Karena itu, korban langsung masuk ke dalam rumah untuk mengambil kunci mobil tersebut. Namun, kunci mobil tersebut sudah tidak ada di tempat semula.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait