alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Data Kasus Covid-19 Diskominfo Sambas Disorot, Warga Cium Kejanggalan

Husna Rahmayunita Selasa, 24 Agustus 2021 | 19:37 WIB

Data Kasus Covid-19 Diskominfo Sambas Disorot, Warga Cium Kejanggalan
Ilustrasi data kasus Covid-19 Diskominfo Sambas. (Pexels)

Warga menduga, informasi yang dibagikan tak update.

SuaraKalbar.id - Unggahan Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) Kabupaten Sambas mengenai kasus Covid-19 di wilayahnya disorot warga.

Data tersebut diposting di fanpage resmi. Warga mengedus kejanggalan terkait jumlah kasus kematian Covid-19 yang ditampilkan.

Warga menduga, informasi yang dibagikan tidak diperbarui alias tak update, karena angkanya seperti beberapa waktu sebelumnya.

Sementara itu, Sambas sempat berstatus zona merah Covid-19 dan memberlakukan PPKM level 4 karena terjadi peningkatan kasus positif.

Baca Juga: Pesawat Cassa NC 212 Mendarat di Lanud Liku Sambas Jadi Momen Bersejarah

Mengutip insidepontianak.com, sejak 27 Juni 2021 sampai sekarang, jumlah orang meninggal yang dipublikasikan Diskominfo di Fanpage Facebooknya masih tercatat 21 orang. Tak pernah berubah sampai sekarang.

Data kasus Covid-19 Kabupaten Sambas. (Diskominfo Sambas)
Data kasus Covid-19 Kabupaten Sambas. (Diskominfo Sambas)

Sedangkan sehari sebelumnya, atau pada 26 Juni 2021, jumlah orang yang meninggal akibat Covid-19 di Sambas sudah 20 orang.

"Sudah 59 hari jumlahnya tetap 21 orang. Rasanya tidak masuk akal,” kata salah satu warga, Revie Achary, Selasa (24/8/2021).

Dia pun menduga, Diskominfo Kabupaten Sambas yang merupakan bagian dari Satgas Covid-19 tingkat kabupaten tidak bekerja maksimal dalam memperbaharui data untuk dipublikasikan ke masyarakat.

Padahal, setiap hari, lewat fanpage resminya selalu mengumumkan jumlah orang terpapar Covid-19 di setiap kecamatan.

Baca Juga: Pemilik Rumah Histeris Temukan Mayat Pria Bermasker Tergantung di Tiang

"Siapa yang menganggap itu masuk akal, sejak 2019 Covid-19 di Kabupaten Sambas hanya 21 orang meninggal akibat virus tersebut. Padahal data mereka hari ini orang positif Covid-19 sudah 2.490 orang,” ucapnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait