alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hukum Islam Jamak Sholat Maghrib dengan Isya karena Terjebak Macet, Bolehkah?

Pebriansyah Ariefana Senin, 13 September 2021 | 20:08 WIB

Hukum Islam Jamak Sholat Maghrib dengan Isya karena Terjebak Macet, Bolehkah?
Ilustrasi sholat, muslim, salat, orang islam solat pakai masker (elemen envato)

Terutama sholat Maghrib dan Isya saat karyawan pulang kantor.

SuaraKalbar.id - Apakah jamak sholat karena terjebak macet dibolehkan? Terutama sholat Maghrib dan Isya saat karyawan pulang kantor.

Sebab salah satu dilema bagi seorang muslim yang sedang bepergian dan terjebak macet adalah melewatkan waktu sholat.

Jam padat di jalan ini biasanya bersamaan dengan datangnya sholat Ashar, Maghrib, atau Isya.

Terkait, bolehkah jamak sholat dengan alasan terjebak macet di jalan, jawabannya adalah, boleh.

Baca Juga: Wajib Disimak! Ini Bacaan Doa Setelah Sholat Tahajud

Dilansir dari NU Online, Ulama Syafi’iyah melalui hasil Bahtsul Masa’il Musyawarah Kerja Cabang (Mukercab) PCNU Jakarta Selatan, 7 Februari 2010 lalu, disebut bahwa macet boleh dijadikan alasan menjamak sholat asal tidak dilakukan sebagai kebiasaan.

Ilustrasi sholat, salat, shalat, tahiyat (envato)
Ilustrasi sholat, salat, shalat, tahiyat (envato)

“Sebagian ulama mazhab Syafi‘i dan mazhab lain, secara mutlak membolehkan jamak takdim bagi hadirin, tidak sakit, atau alasan lain," kata Syafi’iyah.

Ia menambahkan, "Syekh Namari menyebutkan ulama yang sejalan dengan pendapat di atas, antara lain Ibnu Sirin, Rabi‘ah, Qaffal Shagir, Asyhab Maliki, Ibnul Munzir Syafi‘i, Qaffal Kabir, dan Ahmad bin Hanbal."

Sementara sejumlah ulama membolehkan jamak dengan catatan tidak untuk kebiasaan. Jumlah mereka ini tidak terhitung. Hukum fikih di atas berlaku untuk jamak takdim. Sedangkan untuk jamak takhir, ulama dengan jumlah besar membolehkannya.

Pernyataan tersebut juga selaras dengan salah satu riwayat yang mengisahkan Rasullulah memilih mengerjakan salat dengan dijamak dalam keadaan segar bugar, tanpa alasan berat di Madinah.

Baca Juga: Tips Menghadapi Debt Collector Kasar Agar Kendaraan Tidak Ditarik Leasing

Kisah ini sesuai dengan yang termaktub dalam Bughyatul Al-Mutarsyidin berikut.

“Kami mempunyai pendapat yang membolehkan jamak bagi seseorang yang tengah menempuh perjalanan singkat yang telah dipilih oleh Syekh Albandaniji. Sebuah hadits mengungkapkannya dengan jelas, walaupun jamak dilakukan oleh hadirin (bukan musafir) seperti tercantum dalam Syarah Muslim. Dari Abu Ishak, Alkhatthabi menceritakan kebolehan jamak dalam perjalanan singkat karena suatu hajat. Hal ini boleh saja meskipun bukan dalam kondisi terganggunya keamanan, hujan lebat, dan sakit. Ibnul Munzir pun memegang pendapat ini."

Islam sebagai agama yang solutif, selalu memberi kemudahan bagi umatnya yang tengah menghadapi beragam persoalan di dunia. Salah satunya, keringanan menjamak salat Dzuhur dengan Ashar, atau Maghrib dengan Isya ketika sempat melewatkannya ketika terjebak kemacetan.

Namun tentu saja, hal ini tidak dapat dijadikan sebagai kebiasaan. Terjawab sudah, pertanyaan bolehkah jamak sholat dengan alasan terjebak macet. Semoga kita dapat menggunakan keringanan ini sebjiaksana mungkin.

(Hillary Sekar Pawestri)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait