alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hong Kong Kurangi Populasi Babi Hutan, Ini Alasannya

Riki Chandra Jum'at, 19 November 2021 | 20:15 WIB

Hong Kong Kurangi Populasi Babi Hutan, Ini Alasannya
Babi hutan masuk ke stasiun. (Facebook/Koonhung Tsang)

Tujuh ekor babi hutan ditangkap pihak berwenang Hong Kong pada Rabu (17/11/2021). Babi itu ditangkap karena menggigit seorang polisi, pekan lalu.

SuaraKalbar.id - Tujuh ekor babi hutan ditangkap pihak berwenang Hong Kong pada Rabu (17/11/2021). Babi itu ditangkap karena menggigit seorang polisi, pekan lalu.

Mengutip Suara.com, Kamis (18/11/2021), penangkapan itu juga bagian dari kampanye untuk mengurangi jumlah babi hutan di daerah perkotaan.

"Dokter hewan menggunakan senjata panah untuk menangkap tujuh babi hutan untuk dilumpuhkan secara manusiawi menggunakan suntikan obat," kata Departemen Pertanian, Perikanan dan Konservasi (AFCD) dalam sebuah pernyataan.

Dikatakan bahwa sejumlah babi hutan sering berkeliaran di daerah perumahan kurang dari 30 menit berkendara dari jantung distrik keuangan.

Baca Juga: Pasca Gigit Seorang Polisi, Hong Kong Mulai Kurangi Populasi Babi Hutan

"Babi hutan terbiasa berkeliaran di sepanjang jalan dan mencari makanan dari orang yang lewat atau bahkan mengejar kendaraan," jelas AFCD.

Pekan lalu, seekor babi hutan merobohkan seorang petugas polisi dan menggigit kakinya hingga menyebabkan luka yang cukup parah.

Setelah insiden tersebut, pemimpin Hong Kong Carrie Lam memperingatkan bahwa pemerintah akan meningkatkan hukuman bagi mereka yang memberi makan babi.

Sekitar 30 kasus serangan babi hutan telah dilaporkan dalam beberapa tahun terakhir, kata pihak berwenang Hong Kong.

Sejak saat itu, pihak berwenang Hong Kong mulai menangkap, mensterilkan dan memindahkan babi hutan ke daerah terpencil yang tidak berpenghuni.

Baca Juga: Dianggap Menyinggung, Seorang Warga Inggris Laporkan Miras Buatan Hong Kong

Hong Kong adalah rumah bagi sekitar 3.000 babi hutan, menurut data pemerintah, dan mereka bukan spesies yang dilindungi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait