facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sutarmidji Serahkan Air dan Tanah dari Sungai Kapuas dan Sungai Landak untuk IKN

Bella Minggu, 13 Maret 2022 | 22:20 WIB

Sutarmidji Serahkan Air dan Tanah dari Sungai Kapuas dan Sungai Landak untuk IKN
Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji. (Suara.com/Eko)

Sutarmidji Serahkan Air dan Tanah dari Sungai Kapuas dan Sungai Landak untuk IKN

SuaraKalbar.id - Berharap dapat memberikan kesuburan dan kedamaian di Ibu Kota Negara (IKN) yang baru, Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji menyerahkan air dan tanah yang diambil dari titik pertemuan Sungai Kapuas dan Sungai Landak.

"Air dan tanah yang saya serahkan pak Gubernur ini berasal dari sungai kebanggaan masyarakat Kalbar diharapkan dapat memberikan kesuburan dan kedamaian di IKN baru yang juga berlokasi di Pulau Kalimantan," ungkap Sutarmijdi yang diwakili Kepala Biro Adpim Setda Kalbar, Sefpri Kurniadi di Pontianak, Minggu (13/02/2022).

Sefpri menjelaskan, seperti diketahui, Sungai Kapuas menjadi sungai terpanjang di Indonesia, yang memiliki panjang 1.143 kilometer dan Sungai Landak yang konon terkenal dengan berliannya.

"Sebagai wujud persatuan dan kesatuan, pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Baru akan menggunakan pondasi tanah dan air yang berasal dari 34 provinsi," ungkapnya.

Baca Juga: Rombongan Presiden Akan Berkemah di IKN, Dagangan Sri Handayani Mulai Ramai Pelanggan

Dirinya melanjutkan, Kalimantan Barat memberikan tanah yang diambil dari daerah yang dilalui garis perlintasan titik 0° (Nol Derajat) yang membagi bumi menjadi dua bagian, yakni utara dan selatan. Garis tersebut dikenal dengan equator atau garis khatulistiwa.

"Di sini kita bisa meletakkan kaki kiri ke selatan bumi dan kaki kanan ke utara bumi. Tanah yang didedikasikan sebagai pondasi IKN di kawasan yang sangat strategis ini diharapkan mampu memberi kemudahan dalam gerak langkah pembangunan," ungkapnya.

Dalam kesempatan tersebu, Sefpri juga mengajak masyarakat untuk menjaga Tanah Air Indonesia karena terdapat keberagaman di dalamnya.

"Karena, dua kilogram tanah dan satu liter air yang akan dibawa oleh masing-masing Gubernur untuk dimasukkan ke dalam Kendi Nusantara sudah mewakili seluruh suku dan agama di masing-masing provinsi," tutur Sefpri. ANTARA

Baca Juga: Bertolak Ke IKN Nusanatara, Gubernur Herman Deru Bawa Air dari 9 Sungai di Sumsel

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait