facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Masyarakat Jawa di Kabupaten Landak Gelar Tradisi Bodo Kupat, Apa Itu?

Denada S Putri Minggu, 08 Mei 2022 | 11:48 WIB

Masyarakat Jawa di Kabupaten Landak Gelar Tradisi Bodo Kupat, Apa Itu?
Ketupat saat perayaan lebaran ketupat di Landak. [SuaraKalbar.co.id]

Jika di Jawa, memang sudah menjadi tradisi bodo kecil ini, kita di Kalbar sebagai pendatang yang sudah menetap sejak lama. Juga masih menjalankan tradisi lebaran ketupat."

SuaraKalbar.id - Umumnya masyarakat di hari pertama Hari Raya Idul Fitri menyajikan lontong dan ketupat kepada sanak-keluarga yang datang di rumah. Tapi lain halnya bagi masyarakat Jawa di Desa Kayuara, Pongok dan Kerohok, Kecamatan Mandor, Kabupaten Landak.

Masak ketupat dan lepat ketika di hari keenam dan ketujuh lebaran atau yang dikenal istilah Bodo Kecil (lebaran kecil) baru bisa dilakukan.Hal itu dikhususkan dan disebut sebagai lebaran ketupat.

“Jika di Jawa, memang sudah menjadi tradisi bodo kecil ini, kita di Kalbar sebagai pendatang yang sudah menetap sejak lama. Juga masih menjalankan tradisi lebaran ketupat ini,” ujar Jaidi seorang warga Jawa di Pongok, melansir dari SuaraKalbar.co.id--Jaringan Suara.com, Minggu (8/5/2022).

Ia mengaku tidak mengetahui makna lebaran ketupat secara persis. Ia hanya mengikuti ajaran orangtuanya, dan hal itu katanya juga diwariskan secara turun-temurun.

Baca Juga: Apa Itu Lebaran Ketupat? Ini Asal-Usul Tradisi Setelah Lebaran Idul Fitri

Pastinya, ketika lebaran ketupat warga membuat masakan ketupat beras dan lepat dari pulut. Selain ada acara ritual pembacaan doa di masjid dan surau, pastinya ketupat dibuat untuk dimakan bersama keluarga dan tamu-tamu lainnya.

“Jadi, kalau saat hari pertama dan kedua lebaran cukup kue dan makan nasi saja. Nah, di hari ke tujuh ini baru makan ketupat. Cara saji tergantung yang masak, ada pakai sayur, sambal kecap, sate, dan lainnya,” tuturnya.

Ada banyak jenis ‘klongsongan’ atau istilah bahasa Jawa soal bungkus ketupat. Misalnya ketupat luar, ketupat sinto, ketupat bata, dan ketupat kodhok.

Perbedaan nama masing-masing ketupat didasarkan pada cara pembuatannya yang memiliki pola berbeda. Nama ketupat dalam bahasa Jawa disebut ‘kupat’ dan mempunyai makna antara lain ‘ngaku lepat’ yang artinya mengaku bersalah.

Untuk diketahui, bodo kupat, dilakukan satu minggu setelah lebaran Idul Fitri. Lalu, ada 2 istilah hari raya di bulan Syawal, yaitu bodo lebaran dan bodo kupat.

Baca Juga: Bukan di Dapur, Warganet Ini Kaget Ibunya Gantung Ketupat di Kamar Mandi

"Orang Jawa memang biasa menyebut hari raya dengan kata bodo atau bakda. Kedua istilah “bodo” ini konon diperkenalkan pertama kali oleh Sunan Kalijaga," terangnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait