alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Nelayan Pulau Maya Mengeluh Sulit Beli BBM, Sekalinya Ada Harganya Mahal

Husna Rahmayunita Kamis, 28 Januari 2021 | 10:38 WIB

Nelayan Pulau Maya Mengeluh Sulit Beli BBM, Sekalinya Ada Harganya Mahal
Ilustrasi nelayan dan hasil laut Indonesia. (Dok : Istimewa)

"Sudah jarang ada sekali ada mahal. Ini yang memberatkan kami," kata nelayan.

SuaraKalbar.id - Nelayan di Pulau Maya, Kayong Utara, Kalimantan Barat mengeluh kesulitan beli BBM atau bahan bakar minyak jenis solar.

Menurut M, seorang nelayan di Pulau Maya untuk mendapatkan solar, dia dan teman-teman harus membel ke tempat Bagan atau (penampung) tak jauh dari SPBU.

Tapi, di sana harga solar dipatok tinggi sehingga menjadi beban tersendiri bagi para nelayan.

"Kami nelayan yang dibawa 3GT seharusnya mendapatkan pelayanan dari pihak SPBU dengan harga subsidi, namun pada saat kami membutuhkan BBM jenis solar sering kali terjadi tidak ada dan jika pun ada harganya tinggi," ujarnya seperti dikutip dari Suarakalbar.co.id.

Baca Juga: Ditpolairud Polda Banten Bekuk Penyelundup Benih Lobster Senilai Rp6 Miliar

Ia mengeluhkan pelayanan SPBU kepada nelayan dibawah 3GT tidak sesuai dengan keputusan Bupati Kayong yang mana premium dipatok Rp 6.450, pertalite Rp 7.850 dan solar Rp 5.150 pe liter.

"Padahal bagan ndak jauh dari SPBU sekitar 5 meter jaraknya tapi mereka jual kadang seliter bisa mencapai Rp 8 ribu kadang Rp 6 ribu," katanya.

Sementara untuk penjualan BBM dari SPBU kemasyarakat nelayan diakuinya nota pembelian tidak dicantumkan harga satuan BBM hanya jumlah keseluruhannya saja.

Sejumlah nelayan mengantre menunggu pasokan bahan bakar minyak (BBM) jenis solar. [Antara/Iggoy el Fitra]
Sejumlah nelayan mengantre menunggu pasokan bahan bakar minyak (BBM) jenis solar. [Antara/Iggoy el Fitra]

"Dalam hal ini kami selaku masyarakat nelayan Pulau Maya bukan ingin memperkeruh suasana yang ada hanya meminta kepastian harga dan kami berharap kepada pemerintah Kayong Utara agar dapat mengambil langkah agar ke depan
nya pihak SPBU Kompak pelayanannya terhadap nelayan benar-benar sangat dirasakan manfaatnya," paparnya.

Dengan jarangnya ketersediaan solar, memberatkan nelayan Pulau Maya. Terlebih kondisi cuaca yang memerlukan tenaga jauh lebih besar terhadap kapal yang mereka gunakan agar dapat mencari ikan lebih banyak untuk dijual.

Baca Juga: Diberi Imbalan, Nelayan Sudah Temukan 3 Jasad Korban Sriwijaya Air 182 SJ

"Sudah jarang ada sekali ada mahal. Ini yang memberatkan kami," pungkasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait