facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Warga Pontianak Boleh Sholat Idul Fitri di Masjid, Yang Sakit Jangan Sholat

Pebriansyah Ariefana Kamis, 06 Mei 2021 | 10:31 WIB

Warga Pontianak Boleh Sholat Idul Fitri di Masjid, Yang Sakit Jangan Sholat
Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono (Antara)

Warga yang tidak sehat serta warga lanjut usia dianjurkan tidak menunaikan Shalat Idul Fitri di masjid dan lapangan demi menjaga kesehatan bersama.

SuaraKalbar.id - Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono izinkan warga Pontianak sholat Idul Fitri di masjid dan lapangan. Namun dengan menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penularan COVID-19.

Warga yang tidak sehat serta warga lanjut usia dianjurkan tidak menunaikan Shalat Idul Fitri di masjid dan lapangan demi menjaga kesehatan bersama.

"Kami imbau agar masyarakat tetap menerapkan prokes, dan jangan sampai setelah menyelesaikan Shalat Idul Fitri muncul kluster-kluster baru," kata Wali Kota Pontianak Edi Rusdi Kamtono di Pontianak, Kamis (6/5/2021).

"Terutama bagi masyarakat yang usia lanjut atau lansia agar melaksanakan Shalat Idul Fitri di rumah saja," katanya.

Baca Juga: Disuntik 1 Dosis Vaksin, Penyintas Covid-19 Terlindungi dari Varian Baru

Sementara itu, Panitia Hari Besar Islam Kota Pontianak berencana menggelar Shalat Idul Fitri di depan Taman Alun-alun Kapuas Pontianak di depan Kantor Wali Kota Pontianak.

"Kami tetap melaksanakan Shalat Idul Fitri ini juga dalam rangka memecah konsentrasi umat Muslim yang melaksanakan shalat agar tidak mengumpul di satu masjid saja, sehingga bisa diterapkan prokes," kata Wali Kota.

Guna meminimalkan risiko penularan COVID-19, pemerintah kota melarang penyelenggaraan kegiatan takbir keliling, yang berpotensi menghadirkan banyak orang.

"Kami imbau umat Muslim cukup melakukan takbir di masjid dengan menerapkan prokes atau melaksanakannya di rumah saja," ujarnya.

Dia menambahkan, Festival Permainan Meriam Karbit tahun ini juga ditiadakan guna mencegah terjadinya penularan virus corona.

Baca Juga: Terungkap, Enam Warga Tangsel Positif Covid-19 Strain India

"Tetapi untuk permainan meriam karbit perorangan dibolehkan asalkan dengan menerapkan prokes," katanya. (Antara)

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait