alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tradisi Saprahan, Makan Bersama ala Orang Melayu di Pontianak

Husna Rahmayunita Selasa, 22 Juni 2021 | 17:00 WIB

Tradisi Saprahan, Makan Bersama ala Orang Melayu di Pontianak
Tradisi Saprahan di Pontianak, Rabu (17/10/2018). (Antara/Jessica Helena Wuysang)

Tradisi ini biasanya dilakukan oleh masyarakat Melayu.

SuaraKalbar.id - Tradisi Saprahan, salah satu budaya unik di Kota Pontianak, Kalimantan Barat. Saprahan identik dengan makan bersama ala orang Melayu.

Jika di Jawa, kita mengenal istilah 'dhahar kembul', yakni makan secara bersama-sama. Di wilayah Kalimantan Barat juga mengenal tradisi serupa yang disebut sebagai tradisi saprahan.

Berasal dari kata 'Saprah' yang artinya berhampar, yakni budaya makan bersama dengan cara duduk lesehan bersila diatas lantai secara berkelompok yang terdiri dari enam orang dalam satu kelompoknya. 

Secara umum, tradisi Saprahan dapat disebut sebagai tradisi makan bersama dengan duduk di lantai. Tradisi ini biasanya dilakukan oleh masyarakat Melayu Kota Pontianak saat ada acara-acara penting, seperti acara pernikahan, khitanan, syukuran, dan lain sebagainya.

Baca Juga: Prakiraan Cuaca Pontianak Minggu 20 Juni 2021: Pagi Berawan, Siang Hujan

Tamu yang datang pun biasanya diundang oleh yang punya hajat, atau tetua kampung secara lisan. Mereka mengistilahkan dengan 'nyaro'. Asal kata 'nyaro' berasal dari kata saroan yang artinya memanggil atau mengundang.

Dalam Tradisi Saprahan, hidangan akan disajikan secara teratur di atas kain saprah. Tujuannya, agar proses makan bersama dapat dilaksanakan secara tertib. Selain itu, juga dilakukan untuk mempererat tali silaturahmi.

Tradisi Saprahan di Pontianak, Rabu (17/10/2018). (Antara/Jessica Helena Wuysang)
Tradisi Saprahan di Pontianak, Rabu (17/10/2018). (Antara/Jessica Helena Wuysang)

Pakaian yang dikenakan pun tidak sembarangan. Bagi laki-laki, pakaian yang dikenakan adalah pakaian adat melayu telok belanga. Sementara itu, bagi perempuan, pakaian yang dikenakan adalah baju urung.

Tradisi unik ini awalnya dilakukan oleh para petinggi di Kesultanan Pontianak. Namun, lambat laun, tradisi makan ini pun dilakukan oleh masyarakat Melayu Pontianak secara umum.

Setelah tradisi makan selesai, tradisi ini akan ditutup dengan membaca salawat yang dipimpin oleh tetua adat.

Baca Juga: Tak Diberi Ampun, 27 Pencuri Ikan Asal Vietnam Dideportasi dari Pontianak

Saat ini, saprahan pun banyak diadaptasi secara luas. Banyak restoran dan rumah makan yang menghidangkan makan saprahan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait