facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Latar Belakang Peristiwa G30SPKI: Sebuah Catatan Kelam Sejarah Indonesia

Pebriansyah Ariefana Kamis, 30 September 2021 | 07:30 WIB

Latar Belakang Peristiwa G30SPKI: Sebuah Catatan Kelam Sejarah Indonesia
Petugas membersihkan patung peristiwa G30SPKI di Lubang Buaya, Jakarta Timur, Rabu (30/9/2020). [ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha]

Peristiwa G30SPKI tentang pembantaian atas tujuh orang perwira tinggi.

SuaraKalbar.id - Latar belakang peristiwa G30SPKI. G30S PKI sebuah catatan kelam sejarah Indonesia. Peristiwa G30SPKI tentang pembantaian atas tujuh orang perwira tinggi.

Mereka dibuang ke dalam sumur di kawasan Lubang Buaya, Jakarta Timur. Paham komunis dari Tiongkok dan Rusia berkembang pesat pada era pasca kemerdekaan. Bahkan paham komunis juga masuk ke Indonesia.

Kemudian dibentuklah Partai Komunis Indonesia (PKI). Dalam waktu singkat, jumlah pendukung PKI mencapai 20 juta orang yang berasal dari berbagai golongan.

Jumlah anggota tersebut terbagi atas:

Baca Juga: Perempuan dan Propaganda terhadap Gerwani

  • 3,5 juta anggota PKI,
  • 3,5 juta anggota perserikatan buruh
  • 3 juta anggota gerakan pemuda
  • 9 juta dari Barisan Tani Indonesia, serta para seniman, penulis, dan anggota Gerwani.

Soekarno merupakan presiden Indonesia yang mendapatkan dukungan penuh dari PKI. Soekarno pada masa kepemimpinannya menjalankan sistem "Demokrasi Terpimpin".

PKI menyambut "Demokrasi Terpimpin" Sukarno dengan hangat dan beranggapan bahwa Soekarno mempunyai mandat untuk persekutuan konsepsi yaitu antara Nasionalis, Agama, dan Komunis yang dinamakan Nasakom.

Pada masa Demokrasi Terpimpin, kolaborasi antara kepemimpinan PKI dan kaum borjuis nasional dalam menekan pergerakan-pergerakan independen kaum buruh dan petani, gagal mengatasi masalah-masalah politis dan ekonomi yang mendesak.

Pendapatan ekspor menurun, foreign reserves menurun, inflasi terus naik, serta korupsi birokrat dan militer menjadi wabah.

Pada Agustus 1964, Aidit menganjurkan semua anggota PKI membersihkan diri dari sikap-sikap sektarian kepada angkatan bersenjata, menghimbau semua pengarang, dan seniman sayap kiri untuk membuat massa tentara subjek karya-karya mereka.

Baca Juga: Ingin Nonton Filmnya? Berikut Link Film G30S PKI

Di akhir 1964 dan awal 1965 ribuan petani bergerak merampas tanah yang bukan hak mereka atas hasutan PKI. Bentrokan-bentrokan besar terjadi antara mereka dengan polisi dan para pemilik tanah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait