alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hingga Minggu 28 November 2021, Jumlah Warga Kalbar yang Divaksinasi 42,43 Persen

Chandra Iswinarno Senin, 29 November 2021 | 20:37 WIB

Hingga Minggu 28 November 2021, Jumlah Warga Kalbar yang Divaksinasi 42,43 Persen
Kepala Dinas Kesehatan Kalbar Harrison. [Inside Pontianak]

Dinas Kesehatan Kalimantan Barat (Kalbar) mencatat, hingga Minggu (28/11/2021), ada 42,43 persen warganya yang sudah mendapat Vaksinasi Covid-19.

SuaraKalbar.id - Dinas Kesehatan Kalimantan Barat (Kalbar) mencatat, hingga Minggu (28/11/2021), ada 42,43 persen warganya yang sudah mendapat Vaksinasi Covid-19.

Kepala Dinas Kesehatan Kalbar Harisson mengatakan, pihaknya menargetkan warga yang divaksin di Kalbar sebanyak 3.872.477 orang.

"Sampai dengan tanggal 28 November kemarin, capaian vaksinasi Covid-19 di Kalbar sebanyak 42,23 persen dari sasaran vaksinasi kita sebanyak 3.872.477 orang," katanya seperti dikutip Antara di Pontianak pada Senin (29/11/2021).

Lebih rinci, dari 14 kabupaten dan kota yang berada di Kalbar, capaian vaksinasi terbesar berada di Kota Pontianak dengan prosentase 66,8 persen dari jumlah sasaran sebanyak 473.070 orang.

Baca Juga: Tekan Angka Penularan Covid-19, Kabupaten Kukar Terima Bantuan Vaksinasi Gotong Royong

Kemudian pada posisi kedua, Kota Singkawang dengan capaian 54,94 persen dari target 164.956 orang. Kemudian pada posisi ketiga, Kabupaten Bengkayang dengan prosentase 42,04 persen dari target 203.263 orang.

Setelah itu disusul Kabupaten Sanggau sebesar 41,73 persen dari sasaran vaksin sebanyak 350.360 orang. Sedangkan di Kabupaten Sekadau sudah mencapai 40,21 persen dari sasaran 151.502 orang.

Sementara untuk sembilan daerah lainnya di Kalbar, capaian vaksinasinya masih berada di angka 40 persen yang mencakup Sambas, Sintang, Melawi, Ketapang, Mempawah, Kapuas Hulu, Landak, Kubu Raya, dan Kayong Utara.

Harisson melanjutkan, Kalbar hingga kini masih berada di level 3 penerapan PPKM. Status PPKM tersebut berdasarkan Inmendagri Nomor 61 Tahun 2021 yang dikeluarkan pada 23 November lalu.

"Namun kita optimis, bisa segera keluar dari level 3, seiring dengan semakin banyaknya daerah yang mempercepat melakukan proses vaksinasi," katanya.

Baca Juga: Warga Sambas di Kawasan Perbatasan Malaysia Terima Vaksinasi Covid-19 Tahap Pertama

Untuk itu, dia berharap hal tersebut bisa menjadi atensi bagi pemkab dan pemkot di Kalbar. Selain itu, dia juga mengatakan pemprov mendorong pemkab dan pemkot menggiatkan vaksinasi agar level PPKM bisa diturunkan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait