facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keringnya Sungai Kapuas Indikasi Rusaknya Lingkungan di Kalimantan Barat?

Bella Rabu, 27 April 2022 | 14:22 WIB

Keringnya Sungai Kapuas Indikasi Rusaknya Lingkungan di Kalimantan Barat?
Para peserta aksi bersih-bersih Sungai Kapuas tengah memungut sampah di sungai dengan menggunakan sampan dan penjaring. [SuaraKalbar.co.id]

"Salah satu tanda perubahan iklim ditandai dengan perubahan aliran sungai. Septermber 2015 kita bisa jalan kaki (di Sungai Kapuas)."

SuaraKalbar.id - Guru Besar Teknik Sipil Universitas Tanjungpura (Untan) Pontianak Prof Henny Herawati mengungkapkan, tanda-tanda perubahan iklim di Kalimantan Barat dapat dilihat melalui perubahan aliran sungai.

Pada penelitian yang dilakukan di Sanggau, tahun 2015 ditemukan bahwa terjadi perubahan signifikan pada daerah aliran Sungai Kapuas.

Pada penelitian tersebut, debit air Sungai Kapuas pada Maret 2015 terlihat masih tinggi. Namun kondisinya berubah drastis sekitar November yang menunjukkan pendangkalan sungai akibat kekeringan.

"Salah satu tanda perubahan iklim ditandai dengan perubahan aliran sungai. Septermber 2015 kita bisa jalan kaki (di Sungai Kapuas). Bahkan bisa dibuat masyarakat setempat sebagai lomba motor dan rekreasi," tutur Henny di Pontianak, Selasa.

Baca Juga: Viral di Tiktok, Pemudik Asal Kalbar Nekat Menaikkan Motor ke Atas Mobil, Netizen: Itu Bukan Mudik, Tapi Ngungsi!

Selain itu, Henny juga berpendapat bahwa pendangkalan atau kekeringan di aliran Sungai Kapuas menjadi indikasi rusaknya lingkungan di Provinsi Kalimantan Barat.

"Hal ini dikarenakan adanya alih fungsi lahan mengurangi secara signifikan daerah resapan limpasan air hujan," katanya.

Hal tersebut menjadi bukti adanya perubahan besar pada kondisi hutan di aliran Sungai Kapuas. Jumlah vegetasi berkurang sehingga limpasan air hujan langsung terbuang ke sungai.

Hal itu ditandai dengan debit air yang tinggi di hulu Sungai Kapuas dan berkurang drastis di daerah hilir.

"Kondisi debit air ini tidak bisa kita pungkiri terjadi deforestrasi yang menyebabkan limpasan air menjadi tidak terkendali. Akibatnya terjadi perubahan di daerah aliran Sungai Kapuas," ungkapnya melansir Antara.

Baca Juga: Pemprov DKI Ungkap Kemungkinan Perusahaan yang Disanksi karena Debu Batu Bara di Marunda Bertambah

Sementara itu, Direktur Yayasan Natural Kapital Indonesia, Haryono mengungkapkan, tanda perubahan iklim yang paling terlihat di Pontianak adalah terjadinya banjir rob.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait