facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lakukan PHK Massal, Tesla Digugat Mantan Karyawan, Disebut Lakukan Pelanggaran Undang-undang

Bella Selasa, 21 Juni 2022 | 13:09 WIB

Lakukan PHK Massal, Tesla Digugat Mantan Karyawan, Disebut Lakukan Pelanggaran Undang-undang
Logo Tesla. [Shutterstock]

Menurut gugatan itu, lebih dari 500 karyawan yang diberhentikan dan perusahaan tidak memberikan pemberitahuan sebelumnya tentang pemutusan hubungan kerja

SuaraKalbar.id - Tesla digugat oleh dua mantan karyawannya lantaran diberhentikan dari pabrik Tesla di Sparks, Nevada, pada Juni.

Menurut gugatan itu, lebih dari 500 karyawan yang diberhentikan di pabrik tersebut. Mereka mengklaim bahwa tindakan PHK massal melanggar undang-undang federal.

Dalam gugatan itu disebutkan, perusahaan tidak memberikan pemberitahuan sebelumnya tentang pemutusan hubungan kerja. Padahal menurut undang-undang, harus ada pemberitahuan 60 hari sebelumnya.

"Tesla baru saja memberitahu karyawan bahwa pemutusan hubungan kerja mereka akan segera berlaku," kata gugatan itu.

Baca Juga: RUU KIA: Suami Bisa Cuti 40 Hari Bantu Istri Asuh Anak Usai Melahirkan dan 7 Hari Jika Keguguran

"Cukup mengejutkan bahwa Tesla secara terang-terangan melanggar undang-undang perburuhan federal dengan memberhentikan begitu banyak pekerja tanpa memberikan pemberitahuan yang diperlukan," ucap Shannon Liss-Riordan, seorang pengacara yang mewakili para pekerja.

Namun menurut Shannon, Tesla menawarkan beberapa karyawan satu minggu pesangon.

Saat ini, ia pun sedang mempersiapkan mosi darurat dengan pengadilan untuk menghalangi Tesla melakukan hal tersebut.

Gugatan itu diajukan di Pengadilan Distrik AS, Distrik Barat Texas.

Meski demikian, Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar. Namun, diketahui bahwa sebelumnya, Elon Musk mengatakan dia memiliki firasat buruk terhadap ekonomi dan Tesla perlu memangkas sekitar 10 persen karyawan. Antara

Baca Juga: PHK Massal, Tesla Digugat Mantan Karyawannya

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait