facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Beli Migor Pakai PeduliLindungi Sudah Diterapkan ke Sejumlah Distributor, Disperindag Kalbar: Sudah Banyak Protes

Bella Selasa, 28 Juni 2022 | 06:00 WIB

Beli Migor Pakai PeduliLindungi Sudah Diterapkan ke Sejumlah Distributor, Disperindag Kalbar: Sudah Banyak Protes
Pedagang di Kalimantan Barat memperlihatkan minyak goreng curah dan kemasan yang dijual ke masyarakat. Pemerintah mulai Senin (27/06/2022) telah mensosialisasikan mengenai pembelian minyak goreng curah berharga menggunakan aplikasi PeduliLindungi atau NIK.[Suara.com/Diko Eno]

Kebijakan beli Migor Curah Rp. 14 Ribu per liter sudah mulai diterapkan oleh para Distributor Minyak Goreng Curah walaupun banyak protes dari masyarakat

SuaraKalbar.id - Kepala Bidang Pengembangan Perdagangan Dalam Negeri Disperindang Kalimantan Barat, M Yusuf mengatakan sosialisasi membeli minyak goreng sudah mulai diterapkan kepada para distributor meskipun menuai protes dari masyarakat.

"Kebijakan beli Migor Curah Rp. 14 Ribu per liter sudah mulai diterapkan oleh para Distributor Minyak Goreng Curah walaupun banyak protes dari masyarakat,"katanya saat dikonfirmasi Suara.com, Senin (27/06/2022).

Kebijakan terbaru tersebut diterapkan melalui sistem aplikasi yakni Sistem Informasi Minyak Goreng Curah (Simirah).

"Pelaku usaha yang sudah masuk dalam SIMIRAH 2 di Kalbar yaitu 2 Produsen, D1 sejumlah 11 Distributor, D2 sejumlah 33 sedangkan untuk PUJLE belum ada yang terdaftar,"ucapnya.

Baca Juga: Beli Minyak Goreng Curah Via PeduliLindungi Buat Rakyat Sulit, Puan Minta Pemerintah Gencarkan Sosialisasi

Dia mengungkapkan, aturan itu juga sebagai upaya dan langkah pemerintah guna menjaga ketersediaan barang menjelang idul adha. Terutama memonitoring harga dan kemasan baik secara harian maupun secara mingguan di sejumlah pasar tradisional.

"Ini juga bagian dari upaya Pemerintah dalam menjaga ketersediaan barang jelang idul adha. Dengan melakukan pemantauan harga migor curah dan kemasan secara harian di pasar tradisional, melakukan pemantauan stok migor curah dan kemasan secara mingguan di pasar serta melakukan pemantauan stok migor curah dan kemasan di tingkat produsen, distributor dan ritel modern,"ungkapnya.

Sebelumnya diberitakan kebijakan ini justru menuai berbagai macam reaksi masyarakat di Kalimantan Barat.

Salah satu pedagang, Susanti mengatakan aturan tersebut justru mempersulit pembeli, terutama minyak curah yang kini harganya sekitar Rp 15 Ribu di pasaran.

Dia menilai untuk saat ini kondisi pasar agak sepi. Apalagi ditambah penggunaan aplikasi untuk membeli kebutuhan bahan pokok rumah tangga tersebut.

Baca Juga: Beli Minyak Goreng Curah Pakai PeduliLindungi, Luhut: Masih Sosialisasi Dua Minggu

"Jelas sulit nanti kalau diterapkan, pembeli nanti tak mau membeli,"katanya kepada Suara.com, Senin (27/06/2022).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait