Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sempat menelan Korban, Jembatan Suti Semarang Mulai Dibenahi

M Nurhadi Rabu, 15 Juli 2020 | 19:34 WIB

Sempat menelan Korban, Jembatan Suti Semarang Mulai Dibenahi
Jembatan di Desa Tapen Kecamatan Suti Semarang yang roboh beberapa waktu lalu mulai diperbaiki (suarakalbar.co.id)

Jembatannya putus karena banjir minggu lalu, jembatannye udah lebih 10 tahun, slanknya dan tiang patah. sedang diperbaiki, ujar Sutarmidji.

SuaraKalbar.id - Salah satu jembatan di Desa Tapen Kecamatan Suti Semarang Kabupaten Bengkayang yang menghubungkan akses Provinsi Bengkayang-Landak rubuh pada 9 Juli 2020 sekitar pukul 11.00 WIB.

Di hari biasa, perjalanan antar kabupaten yang melalui jembatan tersebut bisa ditempuh hanya 1 jam saja bila kondisinya kering. Namun, bila kondisi hujan, bahkan kendaraan roda empat sangat sulit melewatinya.

Padahal sejak 13-14 Juli mulai pembelajaran tatap muka di Bengkayang, para pelajar mulai menggunakan jembatan tersebut untuk kembali bersekolah. Namun, kini jembatan yang sudah berusia 10 tahun tersebut tidak bisa dilalui.

Menanggapi hal tersebut, Gubernur Kalimantan Barat, Sutarmidji mengatakan saat ini jembatan telah diperbaiki dan masyarakat bisa kembali menggunakannya.

“Jembatannya putus karena banjir minggu lalu, jembatannye udah lebih 10 tahun, slanknya dan tiang patah. sedang diperbaiki,” ujarnya kepada suarakalbar.co.id, Rabu (15/7/2020).

Plt PUPR Kalbar, Syukri juga mengatakan, pihaknya langsung mendatangi kawasan dan sedang diperbaiki meski belum mengetahui anggaran yang akan dikeluarkan.

“Perbaikan darurat telah kami lakukan karena status jalan sebelumnya adalah jalan Kabupaten kemudian diserahkan ke Provinsi. Kendala kami barang-barang semua dibawa dari Pontianak namun lima jam jarak tempuh tidak bisa masuk dikarenakan jalan rusak. Dari jalan raya harus menggunakan kendaraan roda dua sehingga sedikit terhambat untuk barang-barang berat perbaikan jembatan,” paparnya.

Camat Suti Semarang, Rudi Hartono menjelaskan setelah robohnya jembatan gantung dan memakan Korban jiwa Ia berkirim surat kepada Gubernur dan Kadis PUPR Provinsi. Tak lama setelahnya, ia mendapatkan respon.

“Satu hari Kemudian Kadis PUPR Kalbar Sukri segera meninjau lokasi pada Jumat (10/7/2020) dan mulai hari ini Rabu (15/7/2020) pekerjaan dimulai Swakelola Pasca Bencana dari PUPR Provinsi Kalbar. Kades Tapen Yanto.A juga menghaturkan terima kasih kepada Gubernur Kalbar yang begitu besar perhatiannya. Masyarakat berterima kasih respon Pak Gubernur Sutarmidji melalui Kadis PUPR Cepat,” ujarnya lagi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait