alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Omzet Merosot, Penjual Hiasan Imlek: Moga Jokowi Bisa 'Hilangkan' Covid-19

Husna Rahmayunita Jum'at, 05 Februari 2021 | 08:42 WIB

Omzet Merosot, Penjual Hiasan Imlek: Moga Jokowi Bisa 'Hilangkan' Covid-19
Toko pernak-pernik Imlek di Ketapang, Kalbar sepi pembeli. (Suara.com/Ocsya Ade CP)

"Untuk penjualan jelang Imlek tahun ini sangat menurun drastis," kata penjual.

SuaraKalbar.id - Tahun baru Imlek 2021 akan jatuh pada 12 Februari mendatang disambut berbeda karena adanya pandemi Covid-19. 

Bila pada tahun-tahun sebelumnya, masyarakat Tionghoa bersemangat dan menyiapkan segalanya agar perayaan ini meriah. Tahun ini, kegiatan perayaan Imlek dan Cap Go Meh yang menimbulkan kerumunan pun dilarang oleh pemerintah.

Hal itu tentu berdampak pada penjualan pernak-pernik Imlek dan Cap Go Meh di Kabupaten Ketapang, Kalimantan Barat. Para penjual hiasan Imlek mengaku, mengalami penurunan omzet yang cukup signifikan. Bahkan, mencapai lebih dari 80 persen.

"Untuk penjualan jelang Imlek tahun ini sangat menurun drastis. Ini dampak dari pandemi. Jauh sekali omzet penjualan tahun ini sangat menurun tajam. Sampai 80 persen lebih turunnya. Ya karena saat pendemi, banyak yang dilarang ya, jadi minat masyarakat Tionghoa untuk membeli perhiasan Imlek itu jauh berkurang," ungkap Acek Tebu kepada SuaraKalbar.id, Jumat (5/2/2021).

Baca Juga: Duh, Masih Ada Tempat Hiburan Malam di Ketapang Abaikan Prokes

Pria usia 56 tahun ini sudah menekuni usaha penjualan pernak-pernik Imlek dan alat sembayang masyarakat Tionghoa sejak 2012. Ia mengatakan, jika dibanding tahun sebelumnya, angka penjualan tahun ini jauh merosot tajam.

"Karena itu, tahun ini kita tak berani menyetok banyak barang, hanya barang-barang yang kemungkinan besar dibeli saja. Karena takut tidak habis, paling banyak kita stok cuma lampion, stiker doa, sama kantong angpao. Selebihnya hanya peralatan sembayang, itu saja," tuturnya.

Sejumlah warga sedang membeli sejumlah pernak-pernik kebutuhan Imlek di Toko Sinar, Komplek Pasar Gedhe, Solo.[Suara.com/Budi Kusumo]
Sejumlah warga sedang membeli sejumlah pernak-pernik kebutuhan Imlek di Toko Sinar, Komplek Pasar Gedhe, Solo.[Suara.com/Budi Kusumo]

Dessy yang juga menjual pernak-pernik dan peralatan sembayang di Jalan Merdeka Ketapang mengalami hal serupa. Untuk tahun ini omzet penjualannya memang terjun jauh. Walau setiap harinya masih ada pembeli dalam jumlah kecil.

"Memang betul penjualan tahun ini jauh menurun. Tak bisa dihindari karena pandemi ini. Walaupun di toko kita setiap hari selalu ada yang belanja barang-barang kecil. Kalau tahun kemarin banyak yang datang pakai borong untuk perhiasan rumah," katanya.

Dessy berharap, pandemi segera berakhir. Agar, perekonomian kembali pulih. Dan, seluruh umat beragama dapat kembali merayakan perayaan keagamaan masing-masing dengan sukacita.

Baca Juga: Abu Janda Ngaku Dibayar Jokowi saat Pilpres, Refly Harun Beri Respons Telak

"Ya mudah-mudahan Pak Jokowi bisa cepat menghilangkan covid ini ya, kan sudah ada vaksin yang dibagikan. Jadi tahun depan kita bisa meriah lagi, Idul Fitri bareng teman, Natal sama teman, Imlek bisa meriah seperti tahun lalu. Kalau seperti ini kan semua jadi tidak meriah," harap perempuan 24 tahun ini.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait