alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Asal Usul Perayaan Cap Go Meh dan Fakta Uniknya

Husna Rahmayunita Jum'at, 26 Februari 2021 | 17:46 WIB

Asal Usul Perayaan Cap Go Meh dan Fakta Uniknya
Sejumlah warga menyaksikan atraksi liong sepanjang 50 meter saat perayaan Cap Go Meh 2020 di Jalan Suryakencana, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (8/2). [ANTARA FOTO/Arif Firmansyah]

Biasanya saat perayaan Cap Go Meh ada serangkaian acara yang digelar.

SuaraKalbar.id - Setelah Tahun Baru Imlek, umat Tionghoa biasanya akan merayakan Cap Go Meh. Cap Go Meh tahun ini bertepatan dengan hari Jumat (26/2/2021).

Namun belum banyak yang tahu mengenai asal usul perayaan Cap Go Meh. Tahun ini, perayaan Cap Go Meh digelar berbeda karena ada pandemi Covid-19.

Biasanya saat perayaan Cap Go Meh ada serangkaian acara yang digelar. Di Indonesia, perayaan Cap Go Meh berpusat di Kota Singkawang, Kalimantan Barat.

Lebih jelasnya, simak ini asal usul perayaan Cap Go Meh, fakta unik dan maknanya.

Baca Juga: 5 Fakta Cap Go Meh yang Identik dengan Tahun Baru Imlek

Asal Usul Perayaan Cap Go Meh

Cap Go Meh merupakan perayaan untuk menutup serangkaian acara tahun baru Imlek. Cap Go Meh dikenal juga dengan sebutan Festival Musim Semi atau Festival Lentera.

Dalam perayaan tersebut, orang-orang yang merayakannya akan keluar melihat bulan, makan bersama keluarga dan menerbangkan lampion.

Mulanya Cap Go Meh diselenggarakan sebagai wujud penghormatan pada Dewa Thai Yi, yang dipercaya oleh Dinasti Han (206 SM – 221 M) sebagai Dewa tertinggi di langit.

Kesenian Ogoh-ogoh ditampilkan dalam perayaan Cap Go Meh 2020 di Jalan Suryakencana, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (8/2). [ANTARA FOTO/Arif Firmansyah]
Kesenian Ogoh-ogoh ditampilkan dalam perayaan Cap Go Meh 2020 di Jalan Suryakencana, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (8/2). [ANTARA FOTO/Arif Firmansyah]

Perayaan ini pun mulanya berlangsung secara tertutup, yang mana hanya dihadiri oleh anggota istana. Dan, bahkan pada era itu, perayaan ini belum dikenal oleh warga biasa. Perayaan ini mulai dikenal masyarakat umum saat berakhirnya pemerintahan Dinasti Han.

Baca Juga: Situasi Pandemi, Cap Go Meh di Pulau Kemaro Ditiadakan

Fakta Unik

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait