alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini Bahaya Seks Anal, Pikir 1000 Kali Deh untuk Melakukan Itu

Pebriansyah Ariefana Kamis, 16 September 2021 | 16:21 WIB

Ini Bahaya Seks Anal, Pikir 1000 Kali Deh untuk Melakukan Itu
Ilustrasi berhubungan seks (Shutterstock)

Seks anal itu dilarang oleh agama.

SuaraKalbar.id - Bahasan soal seks anal kembali mencuat setelah kabar tentang ayah Taqy Malik, Mansyardin Malik yang dituding melakukan hubungan seks anal kepada Istri sirinya, Marlina Octoria Kawuwung cukup menghebohkan. Hanya saja ayah Taqy Malik sudah membantah tudingan tersebut. Tapi, apakah bahaya seks anal?

Ayah Taqy Malik juga menegaskan bahwa hubungan seks anal itu dilarang oleh agama, Sehingga, ia pun paham bahwa hubungan seks anal itu diharamkan oleh Islam. Hubungan seks anal merupakan praktik seksual dengan memasukkan penis, jari atau benda asing seperti vibrator ke dalam anus untuk mendapatkan kenikmatan seksual.

Tapi dilansir dari Medical News Today, ada beberapa potensi risiko berbeda dengan hubungan seks vaginal atau oral ketika seseorang melakukan hubungan seks anal.

Ayah Taqy Malik, Mansyardin Malik (kanan) saat memberikan keterangan pers terkait tudingan melakukan penyimpangan seks oleh istrinya, Marlina Octaria, Selasa (15/9/2021) malam. [Yuliani/Suara.com]
Ayah Taqy Malik, Mansyardin Malik (kanan) saat memberikan keterangan pers terkait tudingan melakukan penyimpangan seks oleh istrinya, Marlina Octaria, Selasa (15/9/2021) malam. [Yuliani/Suara.com]

Misalnya, anus tidak bisa secara alami melumasi dirinya sendiri untuk mengurangi ketidaknyamanan dan masalah terkait gesekan, seperti cedera kulit.

Baca Juga: Anwar Sanjaya Buka Suara Soal Kesulitan Tagih Uang Umrah ke Perusahaan Taqy Malik

Adapun beberapa risiko kesehatan ketika seseorang melakukan hubungan seks anal, termasuk infeksi bakteri, IMS, wasir yang lebih buruk, terjadinya kehamilan tak terencana dan lainnya.

Tak banyak yang paham bahwa hubungan seks anal juga bisa menyebabkan risiko jangka panjang. Beberapa orang percaya bahwa hubungan seks anal akan membuat rektum meregang dalam jangka panjang.

Kondisi ini bisa menyebabkan inkontinensia tinja. Tapi, sebagian besar ahli medis tidak setuju dengan anggapan tersebut.

Taqy Malik bersama ayahnya, Mansyardin Malik. [Instagram]
Taqy Malik bersama ayahnya, Mansyardin Malik. [Instagram]

Sebuah studi tahun 2016 di Jurnal Gastroenterologi Amerika, telah mengamati perilaku seksual 4.170 orang dewasa. Peneliti bertanya kepada para peserta sudah pernah melakukan hubungan seks anal atau tidak dan mereka mengalami inkontinensia tinja atau tidak.

Mereka menemukan bahwa 37,3 persen wanita dan 4,5 persen pria telah melakukan hubungan seks anal. Mereka juga menemukan bahwa tingkat inkontinensia tinja sedikit lebih tinggi di antara pria dan wanita yang melakukan hubungan seks anal, bila dibandingkan dengan mereka yang tidak melakukannya.

Baca Juga: Kesulitan Refund Dana Umrah ke Taqy Malik, Anwar Sanjaya Buka Suara

Namun, pria yang melakukan hubungan seks anal memiliki tingkat inkontinensia tinja yang lebih tinggi daripada wanita. Studi ini mengarahkan para peneliti untuk menyimpulkan adanya hubungan potensial antara inkontinensia tinja dan seks anal.

Tapi, banyak ahli mengkritik penelitian ini karena tidak mengevaluasi faktor lain yang berkontribusi terhadap inkontinensia tinja. Karena itu, sulit bagi dokter dan peneliti untuk mendukung penelitian serta hasilnya sebagai bukti bahwa inkontinensia tinja mungkin merupakan risiko jangka panjang dari hubungan seks anal.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait