alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gubernur Kalbar Surati Presiden Soal Tanaman Kratom, Bandingkan Dengan Zak Adiktif Ganja

Hairul Alwan Minggu, 19 September 2021 | 11:33 WIB

Gubernur Kalbar Surati Presiden Soal Tanaman Kratom, Bandingkan Dengan Zak Adiktif Ganja
Gubernur Kalbar Sutarmidji. [Antara]

"Kemarin saya sudah bilang ke Menteri Pertanian dan beliau akan bicara dengan presiden," kata Gubernur Kalbar Sutarmidji.

SuaraKalbar.id - Gubernur Kalbar Sutarmidji bakal surati presiden Joko Widodo (Jokowi) soal tanaman kratom yang merupakan komoditas unggul ekspor dari Kabupaten Kapuas Hulu.

Sutarmidji mengaku ia telah membahas bersama Menteri Pertanian dan bakal menampaikannya ke Presiden Jokowi.

"Kemarin saya sudah bilang ke Menteri Pertanian dan beliau akan bicara dengan presiden," ujarnya saat pelantikan Perhiptani di Kubu Raya, Kalimantan Barat, Sabtu.

Dalam kesempatan itu, Sutarmidji juga mengatakan bahwa dia sudah mengumpulkan data-data tanaman kratom.

Baca Juga: 3 Tahun Kepemimpinan Sutarmidji-Ria Norsan di Kalbar Dikritik: Banyak Jalan Rusak

"Saya sudah mengumpulkan semua data, nanti saya akan menyurati beliau, beliau akan bilang nanti, mungkin dari DPR akan mem-backup ini," katanya.

Menurut Suratmidji, kratom juga sudah dibicarakan di KSP yang dipimpin oleh Kepala KSP Moeldoko dan dihadiri oleh pimpinan BNN yang lama, BPOM dan Dirjen Farmasi.

"Mereka bilang kratom itu zat adiktifnya empat kali dibandingkan ganja, tetapi saya katakan bahwa orang yang mengonsumsi kraton tidak berhalusinasi sedangkan mengonsumsi ganja pasti berhalusinasi, bahkan urin orang yang mengonsumsi kratom belum tentu positif," kata dia. [Antara]

Namun, Sutarmidji mengatakan dia mempersilahkan jika BNN akan tetap melarang kratom di tahun 2023.

"Bayangkan pohon kratom puluhan juta kalau ditebang, siapa yang mau bertanggung jawab. Betung Karibun dan Danau Sentarum sudah dijadikan paru-paru dunia oleh UNESCO. Di situ banyak kratom, apa tidak gundul itu paru-paru dunia," jelasnya.

Baca Juga: Kapuas Hulu Bangun Jalan di Perbatasan Indonesia-Malaysia Terbatas Anggaran

Sutarmidji menginginkan bernegosiasi untuk menjaga paru-paru dunia ini dan sama-sama berjuang agar kratom ini tidak hilang.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait