alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Naiknya Harga CPO Disinyalir Menjadi Penyebab Minyak Goreng Mahal di Sekadau

Bella Selasa, 11 Januari 2022 | 19:35 WIB

Naiknya Harga CPO Disinyalir Menjadi Penyebab Minyak Goreng Mahal di Sekadau
Ilustrasi minyak goreng (Shutterstock).

turunnya produksi sawit Malaysia sebagai salah satu penghasil CPO terbesar di dunia dan adanya pandemi Covid-19 sebagai penyebab utama

SuaraKalbar.id - Membaiknya harga Crude Palm Oil (CPO), menjadi satu diantara faktor penyebab naiknya harga minyak goreng sejak akhir tahun 2021 hingga 2022.

Pernyataan itu disampaikan oleh Kepala Bidang Perdagangan Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah dan Perdagangan (DKUKMP) Sekadau Jihon, Selasa (11/1/2022).

"Faktor penyebab naiknya harga minyak goreng itu antara lain membaiknya harga Crude Palm Oil (CPO), naiknya harga minyak nabati dunia karena gangguan cuaca yang menekan tingkat produksi nabati,” ujar Jihon, melansir suarakalbar.co.id-jaringan suara.com.

Menurut penuturan Jihon, saat ini permintaan diesel untuk program B30 yang mewajibkan campuran 30 persen diesel dengan 70 persen bahan bakar minyak solar jadi penyebabnya.

Baca Juga: Epidemiolog Dorong Pemprov Kalbar Usahakan Alat Deteksi Omicron yang Lebih Valid

Selain itu, turunnya produksi sawit Malaysia sebagai salah satu penghasil CPO terbesar di dunia dan adanya pandemi Covid-19 sebagai penyebab utama.

Jihon mengatakan, munculnya pandemi Covid-19 sebagai penyebab utama naiknya harga minyak goreng telah berdampak terhadap produksi CPO meski harga CPO saat ini membaik.

Menurutnya situasi pandemi Covid-19 juga telah menyebabkan terganggunya arus logistik kontainer kapal di beberapa negara akibat adanya lockdown sehingga pelabuhan atau pintu masuk tertutup.

“Kita sudah berkomunikasi dengan Kantor Seksi Logistik (Kansilog) Badan Urusan Logistik (Bulog) Kabupaten Sanggau, supaya kedepan bisa menyediakan program yang dapat membantu masyarakat khususnya operasi pasar murah yaitu penjualan minyak goreng tadi,” katanya.

Ia mengatakan kendati demikian sampai saat ini persediaan minyak goreng di Kansilog Bulog Sanggau masih kosong, bahkan diketahui bahwa kosongnya persediaan minyak goreng terjadi di seluruh wilayah Kalimantan Barat.

Baca Juga: Ini Motivasi Revangga Raih Cita-cita Hingga Lolos Calon Jaksa Kejari Kalbar

Hingga saat ini, harga minyak goreng di Pasar Hulu Sekadau saaat ini masih dipatok harga tinggi yakni Rp 22 ribu per liter untuk jenis curah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait