alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gelombang Tinggi Terjang Pulau Lemukutan, Puluhan Rumah Warga Rusak

Husna Rahmayunita Rabu, 13 Januari 2021 | 16:38 WIB

Gelombang Tinggi Terjang Pulau Lemukutan, Puluhan Rumah Warga Rusak
Pulau Lemukutan, Bengkayang, Kalbar diterjang gelombang tinggi, Senin (13/1/2021). (ist)

Selain rumah warga, dermaga dan bangunan lain rusak.

SuaraKalbar.id - Pulau Lemukutan di Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat porak poranda dihantam gelombang tinggi pada Rabu (13/1/2021) dini hari.

Akibat musibah tersebut puluhan rumah warga dan sejumla bangunan rusak, termasuk dermaga dan jalan di Pulau Lemukutan.

Anggota TNI dari 1202-03/Sungai Raya turun langsung mengecek kondisi lokasi kejadian.

"Gelombang besar terjadi dini hari sekitar pukul 1 malam (13/1) di Pulau Lumukutan, Kecamatan Sungai Raya mengakibatkan beberapa rumah warga rusak. Setelah kejadian tersebut kita dari TNI melakukan pengecekan langsung di lokasi kejadian," ujar Anggota TNI dari Koramil 1202-03/Sungai Raya, Praka Ricci Cornedhi seperti dikutip dari Antara.

Baca Juga: Dua Bibit Siklon Mengintai di Selatan Jawa Barat dan NTT

Ia menjelaskan bahwa dampak ombak selain mengakibatkan kerusakan yang dialami rumah warga juga termasuk dermaga di Teluk Cina, Melanau dan Tanjung Palembang.

"Setidaknya ada 10 unit rumah warga rusak berat dan 20 unit rumah warga rusak ringan,” ungkapnya.

Selain rumah warga, ada homestay atau penginapan kurang lebih 15 unit rusak ringan dan berat.

Jalan-jalan akses rumah warga juga ditutupi kerikil, batu dan kayu atau balok. Bahkan warung atau kantin di sekitar tepi pantai ikut ambruk akibat hantaman gelombang.

"Meski tidak ada korban jiwa dalam kejadian ini, para nelayan juga mengalami musibah, sebanyak 10 buah bagan/kelong roboh, termasuk kapal motor nelayan pun ikut tenggelam," kata dia.

Baca Juga: Angin Kencang dan Gelombang Tinggi, Kapal Tongkang Terdampar di Tegal

Usai surut meski diselimuti cuaca tak bersahabat, Praka Ricci Cornedhi bersama warga bergotong royong membersihkan sisa puing rumah yang rusak dan membersihkan jalan yang terkena puing bangunan dan sampah air pasang di Pulau Lemukutan.

“Sampai saat ini gelombang masih tinggi, kita masih gotong- royong bersama warga membersihkan dampak gelombang pasang,” ungkapnya.

Hingga saat ini, kondisi air laut masih pasang dengan gelombang tinggi. BPBD Bengkayang pun tengah melakukan proses pengecekan di lokasi.

"Sedang dalam proses (pengecekan) sesuai ketentuan," terang Kepala BPBD kabupaten Bengkayang Damianus.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait