alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diciduk Pakai Knalpot Racing, Jawaban Pemuda Pontianak Bikin Tepuk Jidat

Husna Rahmayunita Senin, 25 Januari 2021 | 13:47 WIB

Diciduk Pakai Knalpot Racing, Jawaban Pemuda Pontianak Bikin Tepuk Jidat
Pemotor memotong knalpot racing di Polresta Pontianak Kota, Senin (25/1/2021) siang (Suara.com/Ocsya Ade CP)

Pelanggar tahu larangan menggunakan knalpot racing namun nekat melakukannya.

SuaraKalbar.id - Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polresta Pontianak Kota sedang gencar melakukan razia knalpot racing atau brong. Razia knalpot racing diakukan karena masyarakat banyak yang resah dengan kebisingan.

Namun seorang pemuda yang turut terjaring razia justru memberikan tanggapan santai meski terbukti melanggar peraturan lalu lintas.

Haryadi, mengaku tahu akan aturan atau larangan menggunakan knalpot racing di jalan raya. Namun dia nekat menggunakan knalpot racing biar tampil beken.

"Saya tahu dilarang. Karena ikut-ikutan dan tarikan mesin nyaman, makanya saya pakai knalpot racing. Motor gede nggak pakai knalpot racing nggak asyik, nggak keren," ujar pemuda asal Jeruju, Pontianak Barat ini kepada SuaraKalbar.id di Polresta Pontianak Kota, Senin (25/1/2021).

Baca Juga: Jenazah Putri Wahyuni Dibawa ke Pekanbaru, Suami Dimakamkan di Pontianak

Haryadi adalah satu di antara 56 pengendara yang terjaring razia knalpot racing oleh Satlantas Polresta Pontianak Kota pada Sabtu (23/1/2021) malam. Ceritanya, malam Minggu kemarin mau antar teman ke Jalan Imam Bonjol.

"Saya lewat Ambalat mau ke Imam Bonjol antar teman. Eh, ada polisi yang nunggu di perempatan Pasar Flamboyan. Jadi saya ketangkap di sana. Deg-degan juga pas didatangi. Lalu motor dibawa ke sini (Polresta)," ceritanya.

Setibanya di Polresta Pontianak Kota, kata Haryadi, motor Honda CBR miliknya disita. Ia dan pengendara lain yang terjaring diminta untuk datang kembali membawa serta mengganti knalpot standar pabrik, pada Senin pagi. Sementara knalpot racingnya dimusnahkan.

Polisi menunjukkan sejumlah knapot tak standar (knalpot racing) hasil razia di Poresta Bandar Lampung, Lampung, Selasa (12/1/2021). [ANTARA FOTO/Ardiansyah]
Ilustrasi razia knalpot racing. [ANTARA FOTO/Ardiansyah]

"Knalpot racing saya harganya 700 ribu rupiah. Ya rela lah dipotong. Saya tidak sama sekali keberatan dengan adanya pemotongan knalpot ini," jelasnya.

Ia justru berharap razia knalpot racing ini bisa diperketat dan ditingkatkan. "Saya berharap kepolisian bisa razia terus dan lebih ketat. Biar semua yang pakai knalpot racing bisa habis. Saya setuju dengan razia ini," harapnya.

Baca Juga: Umat Islam di Pontianak Salat Ghoib untuk Syekh Ali Jaber dan Korban SJ182

Berbeda dengan seorang pelanggar lainnya. Pemuda yang mengenakan hoodie biru dongker ini terlihat emosi saat memotong knalpot racingnya. Belum diketahui, sikap itu karena harga knalpotnya mahal atau malu di depan sang pacar. Karena pemuda ini irit bicara. "Dia tadi sambil marah-marah," cetus salah seorang Polantas saat mendampingi pemotongan knalpot.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait