alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Mahasiswa Terjerat Pinjol Ilegal, Pinjam Rp 1 Juta Malah Berbunga Jadi Rp 19 Juta

Chandra Iswinarno Rabu, 27 Oktober 2021 | 14:21 WIB

Kisah Mahasiswa Terjerat Pinjol Ilegal, Pinjam Rp 1 Juta Malah Berbunga Jadi Rp 19 Juta
Ilustrasi Pinjol (Antara)

Pinjol ilegal yang beroperasi di tanah air menjerat semua kalangan masyarakat. Tak terkecuali dialami Putra, mahasiswa di Pontianak yang terjerat pinjaman online ilegal.

SuaraKalbar.id - Maraknya pinjaman online (pinjol) di tanah air, kini menjadi perhatian serius pemerintah. Bahkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) baru saja menginstruksikan pinjol ilegal yang banyak menjerat masyarakat.

Pun tak terkecuali dialami seorang mahasiswa semester akhir salah satu perguruan tinggi di Kota Pontianak, Kalbar yang biasa dipanggil Putra. Warga Kabupaten Sintang ini mengaku menjadi korban pinjol ilegal dan dalam waktu dekat akan melapor ke Polda Kalbar.

Bukan tanpa sebab dia memilih untuk melaporkan kasus yang dialaminya tersebut kepada Polda Kalbar. 

Petugas Polda Kalbar memeriksa perlengkapan kantor PT SRD di Pontianak, beberapa waktu lalu. Polda Kalbar menetapkan 14 karyawan perusahaan itu sebagai saksi. [ANTARA/HO-Humas Polda Kalbar]
Petugas Polda Kalbar memeriksa perlengkapan kantor PT SRD di Pontianak, beberapa waktu lalu. Polda Kalbar menetapkan 14 karyawan perusahaan itu sebagai saksi. [ANTARA/HO-Humas Polda Kalbar]

Jeratan pinjol tersebut dialami pemuda berusia 29 tahun bermula saat dirinya akan membuka usaha. Kala itu, dia meminjam hanya Rp 1 juta dengan maksud untuk modal membuka usaha online.

Baca Juga: Sri Mulyani Sebut Pinjol Ilegal Bikin Sengsara Rakyat

Namun dalam waktu tiga bulan utangnya malah menggunung menjadi Rp 19 juta.

"Awalnya, Juni 2021 lalu, saya ingin membuka usaha online. Karena butuh modal, saya pinjam satu juta rupiah ke aplikasi pinjol," ceritanya, Rabu (27/10/2021).

Semula, ia berusaha membayar dengan penghasilan yang ia dapatkan dari usaha online yang dijalani. Namun karena aplikasi tempat usahanya tutup, Putra mulai kebingungan untuk membayar tagihan.

Ia pun mencoba meminjam uang di aplikasi pinjol lainnya.

"Karena sudah kepepet, ya akhirnya saya pinjam dana ke pinjol ilegal. Karena pengajuan di pinjol ilegal lebih mudah. Hanya satu jam langsung cair," katanya.

Baca Juga: Dibekuk Polisi, Desk Collector Pinjol Ilegal di Cengkareng Ancam Santet Korban

Setelah meminjam di 14 aplikasi pinjol. Tujuh di aplikasi pinjol legal, sisanya pinjol ilegal. Akibat terlilit utang sana-sini, total yang harus dibayarnya mencapai Rp 19 juta.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait