alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

4 Fakta Menarik Masjid Jami Pontianak, Ikon Wisata Religi Kalimantan Barat

Husna Rahmayunita Senin, 31 Mei 2021 | 12:26 WIB

4 Fakta Menarik Masjid Jami Pontianak, Ikon Wisata Religi Kalimantan Barat
Suasana Masjid Jami Sultan Abdurrahman di tepian Sungai Kapuas di Pontianak, Kalimantan Barat, Jumat (8/5). [ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang]

Masjid Jami Pontianak jadi destinasi wisata andalan di Kalbar.

Masjid Jami Pontianak memiliki daya tampung 1.500 jemaah ini dan memunyai konstruksi yang cukup unik. 

Arsitektur Masjid Jami menunjukkan akulturasi dari berbagai budaya, yakni arsitektur Jawa, Timur Tengah, Melayu, dan Eropa. 

Arsitektur Jawa terlihat pada bagian atap Masjid yang mirip seperti tajug. Kemudian, pada bagian mahkota atau genta terlihat pengaruh arsitektur Eropa di sana.

Masjid Jami  juga memiliki struktur bangunan khas Melayu karena berbentuk rumah panggung. 

Baca Juga: Prakiraan Cuaca Kalimantan Barat Hari Ini, Senin 31 Mei 2021

Terdapat enam pilar bundar dari kayu belian berdiameter setengah meter yang menopang masjid ini. Selain itu, mimbar khotbah yang terdapat di dalam masjid ini berbentuk mirip geladak kapal. Di bagian ini, nuansa arsitektur Timur Tengah sangat terasa karena mengadopsi bentuk kubah. 

Masjid Jami' Pontianak yang lebih dikenal dengan nama Masjid Sultan Syarif Abdurrahman. (Suara.com/Dinda Rachmawati)
Masjid Jami Pontianak . (Suara.com/Dinda Rachmawati)

Sembilan puluh persen konstruksi masjid ini terbuat dari kayu belian. Atapnya menggunakan sirap, yakni potongan kayu belian yang berukuran tipis.

Masjid Jami Pontianaj ini memiliki empat tingkat. Pada tingkat kedua, terdapat jendela-jendela berukuran kecil, sedangkan tingkat paling atas, atapnya mirip kuncup bunga.

4. Dilakukan Penyempurnaan Berkali-kali

Seperti disebutkan sebelumnya, Masjid Jami Pontianak ketika awal berdiri hanya berbentuk langgar sederhana. Kemudian, pada pemerintahan Sultan Syarif Usman dilakukan penyempurnaan.

Baca Juga: Atlet Panjat Tebing Kalbar Pecahkan Rekor Dunia, Ini Sosok Veddriq Leonardo

Sultan ketiga Kesultanan Pontianak tersebut melakukan penyempurnaan pada 1821. Hal ini ditandai dengan peletakan pondasi pertama yang dilakukan pada tahun 1921.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait